Langsung ke konten utama

Perjalanan Menuju Pagi


Gelap gulita menyergap, namun tak menyurutkan kaki untuk melangkah..

Ribuan derap langkah kaki merayap dalam sendu, sebagian terantuk sebagian tertatih..

Cahaya kecil menerangi jalan, dengan keringat yang terhapus dinginnya pagi..

Setapak demi setapak, selangkah demi selangkah, tak ada kata untuk mundur..

Dari balik daun, semburat jingga terbangun dari tidur lelapnya..

Sedikit lagi..

Sedikit lagi..

Hanya tinggal beberapa tapak langkah kaki lagi..

Di atas sana, kaki-kaki yang sudah lelah melangkah beristirahat..

Menunggu..

Menunggu..

Dan menunggu..

Cahaya keemasan itu akhirnya muncul, membayar lelah ribuan pasang mata yang menantinya..

Sebagian terdiam..

Sebagian terkejut..

Sebagian bersikap tak acuh dan menyibukkan diri..

Tak ada yang lebih indah daripada melihat anugerah Tuhan, ciptaanNya yang sempurna..

Yang menandakan, hari ini adalah hari baru, semangat baru dan harapan baru..

Lupakan yang telah berlalu, mari songsong hari baru dengan senyuman..

Selamat pagi dunia..

Komentar

  1. Selamat pagi..
    Bagus puisinya, ikutan malam pusaka kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thx mbak, masi belajar bikin puisi nih. Hehe

      Hapus
  2. Mari songsong kali maksudnya ya kak? Masa songong ngajak-ngajak? Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa Ka Citra! 😂

      Tapi terkadang songong memang diperlukan dalam beberapa moment. So, Ayo belajar ilmu songong #lha

      Hapus
    2. Iy, ud di edit bro.
      wkwkwk

      Hapus
  3. Selamat pagi..
    Sapaan sederhana tapi mampu membangkitkan semangat..

    BalasHapus
  4. Membaca puisi ini di pagi hari membuat saya sesaya semangat. itu yang kata songong mungkin maksudnya songsong kali yaa, bacanya jadi ketawa. segera diedit Kak supaya bacanya ga antiklimaks hehhehe

    BalasHapus
  5. akhirnya ada puisi juga. jadi adem bacanya..btw itu songong ? siapa yang songong yak? hehhe

    semangat ya bang den..sukses

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku typo, dan baru balik ke peradaban nih bwt betulin puisi ini. Wkwkwk

      Hapus
  6. Keren. Ini seperti lagi nanjak ke puncak

    BalasHapus
  7. Selamat dan semangat pagi..

    BalasHapus
  8. selamat pagi dan selamat hari senin. semoga hari-hari kita selalu semangat.

    BalasHapus
  9. Songong? Btw ikut malam pusaka ya!

    BalasHapus
  10. Puisi menyambut pagi yang indah dan optimis. Kerenn banget kak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, tetap optimis selalu meski dunia makin pesimis..

      Hapus
  11. Ini puisi dibuat di puncak gunung sepertinya ya.. hehe.. tandain ah nanti dicolek pas Pusaka. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dibuat di rumah puisinya, tetapi jiwanya diterbangkan ke memori saat mendaki puncak ini.. #tsaahhh

      Hapus
  12. Sebagian terdiam..

    Sebagian terkejut..

    Seebagian bersikap tak acuh dan menyibukkan diri..

    harusnya sepertiga bagian dong bukan sebagian hehehe pisss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha..
      Tadinya mau tulis sepertiga koma tiga biar pas..

      Hapus
  13. Jadi inget hunting sunrise di Sikunir, harus ngos-ngosan dulu . Nice Poem 👍👍👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini memang cerita waktu saya k sikunir mbak. Haha

      Hapus
  14. Puisi untuk mengejar Sunrise di puncak ya kak?

    BalasHapus
  15. Bacanya kayak ikut deg2an menanti detik2 datangnya pagi. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya waktu nulisnya jg deg2an, mencoba mengulang kembali momen itu dalam ingatan dan khayalan..

      Hapus
  16. Puisi yang cocok untuk pendaki yang sedang melakukan Summit Attack...

    BalasHapus
  17. Balasan
    1. Sama, makanyavsaya jg lg belajar memahami puisi dgn menulisnya.

      Hapus
  18. Semangat pagi! Bagus puisinya.
    www.helloinez.com

    BalasHapus
  19. Baca endingnya jadi ketawa ngakak. Mari songong...

    BalasHapus
  20. Semangat mas... banyakin puisinya.. hehehe
    www.ekasiregar.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan biasakan berkomentar sambil ninggalin link :)

      Hapus
    2. Thx babang Eka..
      Masih belajar nih..

      Hapus
  21. di edit lagi mas, puisinya sudah bagus, tapi endingnya gara-gara ada typonya jadi gimana gitu....

    BalasHapus
  22. Ini tadi bacanya dah syahdu sekali.. trus tiba2 ada kalimat songong nya yang kemungkinan typo..jadi ketawa.. hihihi

    BalasHapus
  23. Pas banget aku bacanya pagi-pagi. Selamat pagi dan terus semangat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaupun dibaca siang, sore atw malam tp semoga ttp berasa feel "semangat pagi" nya.
      Hehe

      Hapus
  24. Sunrise selalu indah, apalagi jika dipuisikan.

    Tapi itu songongnta merusak suasana hehehe

    BalasHapus
  25. Balasan
    1. Ditulis saat mencoba mengingat kejadian waktu hunting sunrise..

      Hapus
  26. Aku kanget itu harusnya songsong y?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kanget atau kaget ?
      Hahaha..
      Iy, harusnya songsong.. 😅

      Hapus
  27. Walau bacanya dah sore tapi berasa semangat paginya

    BalasHapus
  28. Puisinya bagus, simple dan bermakna. Suka.

    BalasHapus
  29. Diksinya memesona. Yang baca jadi kayak ngrasain beneran lagi nunggu sunrise. Menghanyutkan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trims mbak, padahal saya jg "baru aja" belajar bikin puisi.
      Hehe

      Hapus
  30. saat lelaki berpuisi. syahdu bgt ihh...

    BalasHapus
  31. Kisah singkat menuju sunrise bisa jd puosi panjang gini ya...keren

    BalasHapus
  32. ini pasti lagi perjalanan naik gunung yaa....?

    BalasHapus
  33. so not you, den. lg ahli profesi jd pujangga?
    hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menjadi pujangga sesaat.. 😂😂
      Tp berkat puisi itulah blog ini lahir. Hahaha

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tak Hanya Outfit, Jam Tangan Juga Bisa "Saltum"

Beberapa waktu lalu di suatu acara resmi, saya bertemu dengan seorang kawan. Ia memakai outfit batik lengkap dengan pantofel, namun ada sesuatu yang sedikit mengganjal. Ternyata ia memakai jam tangan digital bertipe sport. Tentu ini sedikit mengurangi tingkat "kekerenan"-nya hanya karena "saltum" jam tangan.

Lain halnya dengan seorang kawan lainnya dimana ketika kami traveling trekking ke curug, ia menggunakan jam tangan dengan bracelet stainless steel. Memang tipe ini tahan air, tapi untuk kegiatan outdoor sangat tidak disarankan karena selain lebih berat, bahan stainless steel juga berpotensi mencederai tangan dan tidak nyaman untuk heavy activity.

Berkaca pada kedua kasus ini, ternyata bukan hanya outfit saja yang bisa salah kostum. Aksesoris seperti jam tangan juga harus memiliki penempatan yang sesuai agar tidak saltum. Jangan sampai penampilan sempurna kita dari atas sampai bawah ternoda hanya karena menggunakan jam tangan yang kurang tepat. Jam tangan yang …

Semangkuk Soto, Segelas Anggur dan Peragaan Busana

Beberapa waktu lalu Kementerian Pariwisata telah menetapkan lima makanan yang menjadi kuliner nusantara. Selain menjadi ikon kuliner, makanan-makanan tersebut juga menjadi salah satu media promosi untuk memperkenalkan Indonesia ke seluruh dunia. Menariknya, Rendang yang saya kira berada di urutan pertama, ternyata ada di posisi kedua. Nomor satu yang menjadi ikon kuliner Indonesia adalah SOTO.
Mengapa soto bisa jadi nomor satu, dibandingkan rendang yang sudah mendunia (apalagi ketika dinyanyikan oleh Bule yang jatuh cinta pada masakan khas Minang itu). Jawabannya adalah selain merupakan kuliner asli Indonesia, soto mudah ditemukan di dimana-mana, bahkan setiap daerah punya ciri khas soto masing-masing. Sebut saja Soto Kudus, Soto Lamongan atau Soto Banjar dengan bumbu, rempah serta kearifan lokal dari kota asalnya.
Selaras dengan momen tersebut, Summarecon Mal Kelapa Gading bersama Pemprov DKI Jakarta melalui Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi DKI Jakarta kembali menyelenggarak…

Ariana dan Kata Hatinya

Malam itu hujan deras turun. Dengan tergesa-gesa gue langsung menuju restoran dimana teman-teman janjian kumpul disana. Seperti biasa, yang janji mau ngumpul ada enam-tujuh orang, yang baru nongol baru satu orang. Dari jauh terlihat Cindy sedang sibuk membuka buku menu sambil sesekali melirik smartphone yang ditaruh tepat di sampingnya.

"Baru lu doang nih yang dateng? Yang lain pada kemana?" tanya gue sambil menarik kursi.

"Eh, Wil. Baru nyampe lu? Tau nih, yang lain pada ngaret," jawab Cindy sambil menggerutu.

"By the way kemana aja lu? Sok sibuk banget sih. Kemarin pas mau nonton bareng, bilangnya lagi lembur. Pas diajak CFD, malah meeting sama klien di luar. Sibuk banget lu kerja, kaya juga nggak. Hahhaha.." Cindy tertawa sambil meledek.

"Iya, iya.. sorry. Lagi banyak kerjaan nih," kata gue memelas sambil memanggil pelayan untuk pesan minuman.

Tak berapa lama, terlihat seorang wanita berlari kecil menghampiri kami dengan pakaian yang sedikit lep…