Langsung ke konten utama

Ayo, Kurangi Penggunaan Plastik!

Kurangi sampah plastik (sumber: baca.co.id)

Beberapa waktu lalu ramai di media sosial mengenai sampah plastik yang ditemukan dalam perut ikan. Ada pula biota laut yang habitatnya tercemar plastik sehingga mengiranya sebagai makanan. Atau cerita plastik kemasan makanan instan yang ditemukan masih utuh meski sudah lebih dari dua dekade terombang-ambing dan mengapung di laut.

Permasalahan sampah plastik sudah menjadi masalah internasional. Banyak negara yang mengupayakan berbagai cara untuk menekan angka jumlah sampah plastik. Salah satunya dengan memproduksi plastik ramah lingkungan yang mudah hancur dalam waktu relatif singkat. Selain itu, juga dengan cara meminimalisir penggunaan plastik.

Sebagai wujud cinta terhadap bumi yang kita pijak dan hirup udaranya ini, sudah sepatutnya kita berperan serta dalam upaya menekan jumlah sampah plastik. Bukankah banyaknya sampah plastik juga akibat perbuatan manusia. Karena itulah kita bisa turut aktif dalam kampanye minimalisir penggunaan plastik, yaitu dengan cara:

Bawa tote bag saat belanja (sumber: Dok. Pribadi)

1. Mengganti plastik dengan tote bag

Bagi kalian yang hobi berbelanja di swalayan, minimarket bahkan toko kelontong sekalipun, biasakan untuk membawa tote bag sendiri untuk membungkus dan membawa barang belanjaan. Sampah plastik meningkat karena mudahnya orang mendapatkannya, salah satunya di minimarket atau swalayan yang selalu menyediakan plastik.

Untunglah saat ini banyak supermarket yang ikut mengkampanyekan anti plastik. Caranya dengan menjual tas belanjaan berbahan kain yang bisa digunakan berulang kali, sampai mengenakan biaya untuk satu kantong plastik. Karena itu, akan lebih mudah bila kalian membawa tas belanjaan/tote bag sendiri saat berbelanja.

Bawalah botol kesayangan (sumber: Dok. Pribadi)

2. Membawa botol minum

Bila berpergian keluar, biasakan untuk membawa botol minum sendiri. Selain lebih hemat, tentu kita tak akan tergoda membeli air minum kemasan saat berpergian di luar yang berkontribusi menambah jumlah sampah plastik. Kita juga bisa mensiasatinya dengan cara mengisi botol minum dengan infused water yang tentunya lebih menyehatkan.

Sedotan aluminium (sumber: Dok. Pribadi)

3. Membawa sedotan alumunium

Permasalahan plastik bukan hanya kantong plastik saja, tetapi juga sedotan plastik. Bila kalian adalah orang yang tak bisa jauh dari benda yang biasa digunakan untuk menyedot air minum ini, bawalah sedotan berbahan aluminium yang saat ini banyak ditemukan di pasaran.

Sedotan ini bisa digunakan berulang kali sehingga kalian tak perlu menggunakan sedotan yang disediakan kafe atau resto. Namun kini sudah banyak usaha di bidang food and beverages yang sudah aware akan bahaya plastik sehingga mereka sudah tidak menyediakan sedotan plastik, atau menggantinya dengan sedotan berbahan ramah lingkungan.

Itulah 3 cara sederhana untuk mengurangi dan meinimalisir penggunaan plastik. Yuk, mulai biasakan dari sekarang. Kalau bukan kita, siapa lagi.

Komentar

  1. Siappp.... Miris banget waktu lihat sampah plastik banyak banget di Pulau Semak Daun....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan hanya di semak daun, tapi sampah jg ada di banyak pulai lainnya.
      miris.

      Hapus
  2. Wah aku udah mulai dari 2 bulan yang lalu nih mengurangi penggunaan plastik, walaupun belum total tapi setidaknya ikut andil. Setiap mau belanja kebutuhan bulanan selalu bawa totebag sendiri, udah gak mau pake plastik yang dikasih sama kasirnya. Kuy, kita gencarin lagi kurangi penggunaan plastik di sehari-hari.

    BalasHapus
  3. Saya ada ada pengalaman menarik tentang penggunaan plastik ini.
    Tiga hari yang lalu saya belanja di sebuah minimarket di Kuta-Bali.
    Ternyata minimarket tersebut sudah tidak menyediakan kantong plastik lagi bagi konsumen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yups, sudah banyak industri yg concern dengan masalah plastik sehingga meminimalisir penggunaanya.

      Hapus
  4. Betul bange, Mas. Apalagi kalo di swalayan kn kadang minta dobel krn takut sobek. Pdhl kl kit punya kantong sendiri yg bahannya bkn plastik pastinya lbh kuat.
    Untuk tempat minum aku udh selalu bawa sih. Yg blm sendok sm sedotan.

    Sewaktu ke Bali takjub deh. Dari swalayan sampe pedagang biasa udh ga kasih plastik. Tapi untuk pusat oleh2 msh belun

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena wisatawan masih membutuhkan plastik.
      jadi perlu edukasi juga agar plastik bisa segera ditinggalkan.

      Hapus
  5. Penggunaan sedotan aluminium sebagai pengguna sedotan plastik itu TOP BGT De. Ga perlu mikirin sedotan sobek segala macam.

    BalasHapus
  6. Di beberapa tempat yang pernah saya kunjungin sih sudah tidak pakai sedotan plastik, kalo untuk totte bagnya mending bawa dari rumah daripada harus beli disupermarket tersebut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tote bag bisa dibawa tiap ke supermarket atau minimarket.
      kalau terpaksa bisa beli di supermarket..

      Hapus
  7. Waktu disuruh istri sy ke tukang sayur, kan sy bawa plastik sendiri. Beli beras dan sayur. Saya bilang, satukan aja ke sini bu. Sayang plastiknya.
    "Ah biarin mas," sambil memasukkan sayuran ke plastik baru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya masih perlu edukasi lebih lanjut.
      terutama untuk masyarakat kalangan bawah yang belum paham akan bahaya sampah plastik.

      Hapus
  8. Halooo.. sobat #dietplastik kuuu. Semoga kita bisa istiqomah ya dalam menjalankan ibadah hijau ini ahhaa..

    Aku belum punya sedotan, maunya yg kaca. Tapi masih nyari yg packagingnya bagus biar ga pecah kalau dibawa jalan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, kalau sedotan kaca malah rentan pecah. paling aman memang yg bahan aluminium ini. hehe

      Hapus
  9. Bener banget Bang Den, yuk kurangi penggunaan kantong plastik. Untuk tote bag dan botol minuman insyaallah sudah. Tapi sedotan........., karena nyaris ndak suka pakai sedotan. Many thanks to remind

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga sekarang lebih suka minum langsung dari gelas dan gak pakai sedotan teh.
      hehehhe

      Hapus
  10. Aku pun juga sekarang selalu membawa tote bag, botol minum dan sedotan di tas. Mulai dari diri sendiri siapa tau orang terinspirasi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak,
      dimulai dari diri sendiri..

      Hapus
  11. Ahhhh.... Seneng banget... Kakak ternyata DuTa SaMPah Nasional... Selamat kakkkk

    BalasHapus
  12. Bener. Kurangi plastik dimulai dari gaya hidup dan tips diatas benar2 bermanfaat

    BalasHapus
    Balasan
    1. mulai biasakan sejak dini, dan pelan2 saja sampai terbiasa..

      Hapus
  13. Aku selalu bawa tas belanja dari kain kemana-mana. Klo pas belanja di pasar tradisional, biasanya mbokdhe-mbokdhe yang jualan seneng banget ga harus mengeluarkan plastik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, jadi modal mereka buat beli kantong plastik utuh.
      hahahha

      Hapus
  14. Udah mulai dari lama sebenernya, tapi terkadang masih pake juga kalau pas nggak jadwal belanja, tas belanjaan ketinggalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh..
      gpp mbak, belajar membiasakan diri dulu aja..

      Hapus
  15. Rada susah sih lepas Dr plastik.
    Tapi uda ngurangin pemakaian plastik

    BalasHapus
  16. Gua termasuk orang yang alhamdulilah udah mulai ngurangin penggunaan plastik. Tapi emang susah sih... Kita gak bisa 100% gak pake plastik.

    BalasHapus
  17. Sebagai orang yang sudah punya sedotan besi tapi selalu lupa bawa pas baca artikel ini aku tuh ngerasa jleb banget. Oke, besok-besok kalau kita ngopi manja lagi, akan kuseruput dari gelas, tak pakai sedotan. Nuhun infonya partner julid hahahhaa

    BalasHapus
  18. Ini kolom komentarnya di hp gw gak keload jsnya jadi nutup2..

    Soal plastik hemm kirain muka doang gaboleh plastik

    BalasHapus
  19. Cuma blm pernah berhasil ganti sedotan plastik dg stainless. Semoga segera terbiasa yak.

    BalasHapus
  20. Dampak buruk penggunaan plastik memang sangat memprihatikan. Terus terang saya takut membayangkan jika kita tidak mulai mengurangi penggunaan plastik ini.

    Semoga cara cara mengurangi penggunaan plastik diatas bisa diterapkan oleh kita semua.

    BalasHapus
  21. Menurut daya penyebaran kantong plastik paling banyak itu ada di pasar tradisional, dan hal tersebut seringkali luput dari perhatian kita semua. Di pasar tradisional, beli bawang sedikit saja langsung dikasih kantong plastik. Begitu juga beli cabai. Kalau kita beli 5 Item di Pasar Tradisional dengan kuantitas yang sedikit, kita akan mendapatkan 5 kantong plastik juga

    BalasHapus
  22. Kalau tas brlanja udah sering bawa itu pun karena sayang kalo bayar tas plastik wkwkw..botol minum juga bawa sendiri, tapi kalo sedotan aluminium, belum punya..beli di mana sih wkwwk

    BalasHapus
  23. Ini yang suka luput dari perhatian ka, suka pakai plastik seenaknya aja.
    tapi untuk bawa botol pribadi sudah mulai dibiasakan, semoga perlahan semua sharingnya bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari aku juga. thank you ka

    BalasHapus
  24. Tapi kok saya malah lebih suka gak pake sedotannya ya? Pake sedotan cuma dikit masuknya.

    BalasHapus
  25. Semua yang disebutin di atas udah mulai gw lakuin, dari mulai bawa botol pribadi, sedotan besi macem antena hahaha.

    BalasHapus
  26. Kakak deni sebagai duta lingkungan 2019.. btw bener banget masalah sanpah makin memprihatinkan. akhir2 ini didalam tas insya Allah dah ada totebag, alat makan, tumbler dan kotak makan. Jadi kalo jajan diusahain dah nggak pake plastik lagi..

    BalasHapus
  27. Mengurangi penggunaan plastik memang salah satunya harus dari diri sendiri dulu. Ini juga salah satu goals saya di tahun ini, untuk mengurangi penggunaan plastik.

    BalasHapus
  28. Ayo bersama2engurangi penggunaan plastik, semua kembali lgi ke pribadi kita masing2. Dari tiga hal tersebut, baru no. 2 yang sekrng mulai diterapkan.

    BalasHapus

  29. Menarik nih... sampah plastik lagi jadi issue nasional bahkan dunia... miris jg bahkan ada negara maju yang ekspor sampah plastik ke negara2 asean... kampanye minimalisir sampah plastik kaya gini emng hrus dikencengin lagi.. Sampah plastik PR kita semua bahkan dunia. Thx mas jadi reminder buat aku juga buat minimalisir penggunaan plastik..

    BalasHapus
  30. Sekarnag kalo ke beberapa restoran siap saji udah nggak nyediain sedotan dan jadi bingung mau minum kalo pesan minuman dingin. Sedotan stainless bisa buat alternatif harus punya neh yah.

    Kalo plastik sekarang uda sering bawa kantong sendiri kalo ke supermatket dan ke pasar tradisional jadi nggak kebanyakan plastik dirumah.

    BalasHapus
  31. Yang masuh susah.banget tuh urusan sedota yaaa. Udah beli pun makenya rasanya malea banget asa ribet.

    Sekarang sih masih lebih milih gak pake sedotan.

    BalasHapus
  32. Thank you koh for reminding. Walau masih agak susah, tapi tetep usaha buat lepas dari mantan, eh dari plastik maksudnya.

    BalasHapus
  33. Yang pertama dan kedua dah mulai dari kemarin-kemarin.
    Yang sedotan sampe sekarang belim juga jadi beli ..duh
    Tapi ku sudah nolak kalau dikasih. Jadi minum langsung aja tanpa sedotan

    BalasHapus
  34. Aku juga lagi belajar ngurangin sampah plastik, paling gampang sih kalo bawa tote bag buat belanja atau bekal sedotan. Etapi keseringan beli kopi cupnya dari plastik. Lebih gede dari sedotan

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tak Hanya Outfit, Jam Tangan Juga Bisa "Saltum"

Beberapa waktu lalu di suatu acara resmi, saya bertemu dengan seorang kawan. Ia memakai outfit batik lengkap dengan pantofel, namun ada sesuatu yang sedikit mengganjal. Ternyata ia memakai jam tangan digital bertipe sport. Tentu ini sedikit mengurangi tingkat "kekerenan"-nya hanya karena "saltum" jam tangan.

Lain halnya dengan seorang kawan lainnya dimana ketika kami traveling trekking ke curug, ia menggunakan jam tangan dengan bracelet stainless steel. Memang tipe ini tahan air, tapi untuk kegiatan outdoor sangat tidak disarankan karena selain lebih berat, bahan stainless steel juga berpotensi mencederai tangan dan tidak nyaman untuk heavy activity.

Berkaca pada kedua kasus ini, ternyata bukan hanya outfit saja yang bisa salah kostum. Aksesoris seperti jam tangan juga harus memiliki penempatan yang sesuai agar tidak saltum. Jangan sampai penampilan sempurna kita dari atas sampai bawah ternoda hanya karena menggunakan jam tangan yang kurang tepat. Jam tangan yang …

Perjalanan Menuju Pagi

Gelap gulita menyergap, namun tak menyurutkan kaki untuk melangkah..

Ribuan derap langkah kaki merayap dalam sendu, sebagian terantuk sebagian tertatih..

Cahaya kecil menerangi jalan, dengan keringat yang terhapus dinginnya pagi..

Setapak demi setapak, selangkah demi selangkah, tak ada kata untuk mundur..

Dari balik daun, semburat jingga terbangun dari tidur lelapnya..

Sedikit lagi..

Sedikit lagi..

Hanya tinggal beberapa tapak langkah kaki lagi..

Di atas sana, kaki-kaki yang sudah lelah melangkah beristirahat..

Menunggu..

Menunggu..

Dan menunggu..

Cahaya keemasan itu akhirnya muncul, membayar lelah ribuan pasang mata yang menantinya..

Sebagian terdiam..

Sebagian terkejut..

Sebagian bersikap tak acuh dan menyibukkan diri..

Tak ada yang lebih indah daripada melihat anugerah Tuhan, ciptaanNya yang sempurna..

Yang menandakan, hari ini adalah hari baru, semangat baru dan harapan baru..

Lupakan yang telah berlalu, mari songsong hari baru dengan senyuman..

Selamat pagi dunia..